20110814

Ku seru ketenangan. Berdampinglah!

Kegembiraan tahap infiniti. Terlambung-lambung dengan senyum dan hilai tawa dalam keramaian. Tapi satu ayat penuh hasad dengki terus matikan semua perasaan. Sesak kalbu dengan kebencian.

Ingin sekali menulis perihal yang buat aku terbuai-buai dalam kasih sayang persahabatan. Namun masih belum ketemu dengan rasa semalam. Ada lagi sisa-sisa titik hitam dalam hati. Belum sempat suci muncul noda baru.

Aku persetankan kau kerana memang selayaknya kau diperlaku sebegitu.

Post a Comment